Browse » Kegiatan Siswa » Kunjungan Ke Rumah Batik

Kunjungan Ke Rumah Batik

Batik adalah kain bergambar yang pembuatannya secara khusus dengan menuliskan atau menerakan malam pada kain itu, kemudian pengolahannya diproses dengan cara tertentu yang memiliki kekhasan. Batik Indonesia, sebagai keseluruhan teknik, teknologi, serta pengembangan motif dan budaya yang terkait, oleh UNESCO telah ditetapkan sebagai Warisan Kemanusiaan untuk Budaya Lisan dan Nonbendawi (Masterpieces of the Oral and Intangible Heritage of Humanity) sejak 2 Oktober 2009 .

Kata "batik" berasal dari gabungan dua kata bahasa Jawa: "amba", yang bermakna "menulis" dan "titik" yang bermakna "titik". Semula batik dibuat di atas bahan dengan warna putih yang terbuat dari kapas yang dinamakan kain mori. Dewasa ini batik juga dibuat di atas bahan lain seperti sutera, poliester, rayon dan bahan sintetis lainnya. Motif batik dibentuk dengan cairan lilin dengan menggunakan alat yang dinamakan canting untuk motif halus, atau kuas untuk motif berukuran besar, sehingga cairan lilin meresap ke dalam serat kain. Kain yang telah dilukis dengan lilin kemudian dicelup dengan warna yang diinginkan, biasanya dimulai dari warna-warna muda. Pencelupan kemudian dilakukan untuk motif lain dengan warna lebih tua atau gelap. Setelah beberapa kali proses pewarnaan, kain yang telah dibatik dicelupkan ke dalam bahan kimia untuk melarutkan lilin.

Teknik Membuat Batik

  • Batik tulis adalah kain yang dihias dengan teksture dan corak batik menggunakan tangan. Pembuatan batik jenis ini memakan waktu kurang lebih 2-3 bulan.
  • Batik cap adalah kain yang dihias dengan teksture dan corak batik yang dibentuk dengan cap ( biasanya terbuat dari tembaga). Proses pembuatan batik jenis ini membutuhkan waktu kurang lebih 2-3 hari.
  • Batik lukis adalah proses pembuatan batik dengan cara langsung melukis pada kain putih.

Dengan tujuan memenuhi kurikulum serta untuk memperkenalkan budaya yang menjadi warisan dunia terutama budaya membatik maka siswa-siswi perguruan islam cerdas murni mengunjungi rumah batik. Siswa tingkatan SMP dan MTs Kelas VIII dibawa ke tempat cara membuat batik.

Disana siswa-siswi diajarkan bagaimana cara membuat batik dengan cara menulisnya langsung pada bahan yang sudah diberi motif , sampai pada tahap pencucian hasil batik. Pihak sekolah berharap dengan mengenalakan budaya membatik kepada para siswa nantinya generasi penerus bangsa tetap mengerti proses bagaimana pembuatan budaya yang diakui oleh dunia tersebut , sehingga tidak lekang dimakan waktu...Amin


tgl-post2020-05-02 author-postSumarwan label-postKegiatan Siswa
Print BeritaPrint PDFPDF



Ada 0 komentar untuk berita ini
Tinggalkan Komentar

Nama *
Email * Tidak akan diterbitkan
Url  masukkan tanpa Http:// contoh :www.websitekamudong.web.id
Komentar *
security image
 Masukkan kode diatas
 
Apakah Website ini memberikan info yang bagus?
Bagus sekali
Bagus
Kurang Bagus
Tidak Bagus
 
859873 Total Hits Halaman
255086 Total Pengunjung
382 Hits Hari Ini
114 Pengunjung Hari Ini
6 Pengunjung Online

Komunitas Edukasi

Forum Multimedia Edukasi www.formulasi.or.id